greeting

SELAMAT DATANG | WELCOME

Jumat, 20 Januari 2012

DERITA ANAK KOST

Sedikit menengai anak-anak yang pada ngekos, semua orang pasti tau lah kaya gimana rasanya ngekos. Mungkin dalam bahasa Inggris dikenal rengan sebutan Room Rent (menyewa kamar). Nge-kos itu kaya di hotel dengan fasilitas semau kita, maksudnya kita bawa barang-barang kita sendiri. Harga nge-kos bervariasi. Ada yang murah dan banyak juga yang mahal.
Nah gue akan ceritakan gimana sih rasanya nge-kos? Walau bisa dibilang masih abal-abal dalam hal pe-kos-an (bukan pemer-kos-aan). Masih satu semester ngekos, rasanya udah campur aduk pokok mirip gado-gado tumpah di bak sampah deh. Ada suka banyak duka, apalagi kalau kita ngekos sekamar berdua, ini cerita gue yang paling mengenaskan………
“Pas pertama kali keterima di perguruan tinggi negeri hal pertama kali gue lakuin adalah mencari KOS. Gue bilang ke temen Gue yang satu Perguruan tinggi buat cari kos bareng-bareng, tapi sebelum cari Alhamdulillah yah temenku ada yang menawari nge-kos sekamar dengan dia. Waaaaah dalam hati lonjak-lonjak sampe jantungku mo copot (reaksi wajar karena suka lonjak-lonjak kaya kuda).
Nah setelah berjalan setengah semester, dia mengutarakan isi hatinya yang mungkin udah dipendem selama ber hari-hari sampe mo lalat-an. Ia memintaku untuk pindah kamar atau pindah kosan, WOSH… angin mamiri menghampiri hatiku rasanya santai tapi menusuk. Singkat kata, menurut temen-temenku aku DIUSIR dari kamarnya.
Temen kosan yang lain juga bercerita kalau dia gak betah dengan gue, mungkin emang kita beda sifat kali ya? Gue cenderung hyper active, dan sia super duper pendiem. Sungguh sebuah fenomena yang bertabrakan. Okelah gue paham perasaan dia. Dan gue sama sekali gak pingin memikirkannya. Walaupun banyak temen yang ketika gue cerita hal ini menuntut gue untuk diplomasi lanjutan, gue menolak. Karena gue juga gak enak buat menentang keputusannya.
Well okelah gapapa, emang aku gak pernah nyari kosan sendiri apalagi ini di kota orang lain. HWELOOOO!!!!! What should I do then? Yah ternyata begini rasanya diusir dari kamar. Bayangkan, masih 3 bulan berduaan dan akhirnya aku diusir.. (T__T) pernah ada niat supaya aku gak nangis, tapi alhasil aku pernah sampai nelongso (merana bahasa indonesianya) karena pengusiran sadis ini.”
àBegitulah cerita diusir dari kamar.. :D
Ada juga sampai jadi gelandangan, jadi fakir kamar dan juga fakir makanan. Setelah aku keluar dari kamar mantan teman sekamarku (belum resmi keluar seluruhnya) aku kalau makan dan tidur nuampang di kamar sebelah… nyaman gak nyaman pastinya sungkan lah, selelu merepotkan orang dengan barang-barang milikku..
Bisa dibayangan kalau jadi anak kos, gak cowok gak cewek semua ngerasa gak sreg, kecuali yang punya kelainan kejiwaan atau memang udah terbiasa dengan per-kos-an. Beda banget dengan pemula yang bertandang ke salah satu jenis hotel yang seluruh isinya bawa sendiri. Mulai dari bawa makanan sampai bawa ember atau baskom. HOWALAAAAHHHH….. ribet banget ya?? Apalagi bagi kamu-kamu yang pemula pasti merasa kaya lagu dangdut yang ‘masak-masak sendiri, makan-makan sendiri, nyuci baju sendiri, semua serba sendiri’..
Nah, ada juga kawanku pas kuliah (sebut saja teman sekelas), ia pernah mengeluh tangannya lecet gara-gara nyuci baju, HWELOOOO!!! Jelas aja!!! Dia anak yang cukup manja, apa-apa orang tua, nah ketika udah pindah haluan ke kost, dia mulailah nyuci baju perdananya. Ngucek-ngucek pakai tangan, mana anak cowok lagi??? Yaaaa harap dimaklumi saja lah.
Ngomong-ngomong mengenai nyuci baju sendiri (gak menggunakan jasa laundry pakaian lhoo!!) juga banyak kendalanya. Apalagi di musim penghujan kaya gini. Isinya hanya galau saja karena mau nyuci baju takut pas di tinggal kuliah ujan turun tiba-tiba. Masa’ ijin ke dosen bilang, “Pak/Bu, ijin sebentar ngentasi pemehan (ngangkat jemuran)” kata-kata yang gak elite. Hasilnya baju gak jadi kering malah tambah basah dan kotor..
àSUNGGUH MENDERITA
Anak kost memang harus pandai dalam hal menejemen segalanya deh. Jadi gak perlu kuliah menejemen udah mahir dalam bidang menejemen. Anak kos harus pandai-pandai mengatur waktu untuk bersih-bersih kamar, waktu untuk makan, waktu untuk mengerjakan tugas, waktu untuk ormawa/UKM (bila yang mengikuti), sampai waktu makan dan santai, selain itu juga harus pandai mengatur keuangan, salah-salah ngatur keuangan kamu-kamu bisa kena semprot dosen, seperti pengalamanku nih…….
“udah tiga minggu gak pulang kampong, padahal jarak antara kota perantauan dengan kampong hanya berjarak 2,5 jam. Kuliah pas minggu ke-3 tepatnya hari rabu duit yang ada di kantong gue tinggal Rp 8.000,00 wahwahwahwahwah.. mana cukup buat  makan sampai hari jumat? Setelah aku pikir-pikir bersama kedua orang teman cowok di kelas, kami memutuskan untuk pulang kampong pada hari kamis, toh hari jumat hanya ada satu matakuliah dan hanya 2 JS.
Teng tong…… pas hari kamis kami bertiga memutuskan untuk pulang, itupun aku pulang dengan cara nebeng tetanggaku yang pas pulang hari kamis.
Setelah berlalu hari kamis, hari Jumat temen-temen satu kelasku mengirim SMS yang menceritakan kemurkaan Pak Dosen. Ternyata pas hari itu yang gak masuk 8 ekor sekaligus aku.. hohohoh, kami ber-delapan harus menghadap beliau.”
àNah pengalaman salah menejemen keuangan kaya gitu bisa dijadikan contoh yang gak baek.
Masih membicarakan menejemen makanan. Di kosan kita harus pandai-pandai mengatur keuanagan, menu makanan pa saja yang harus kita beli untuk kelangsungan hidup. Makan gak mewah-mewah apa adanya. Yaaa kalau yang berasal dari ekonomi menengah keatas pastinya untuk jatah makan gak usah dipikirkan. Nah, ini kalau bagi orang kampong terus menimba ilmu di kota orang yang cukup metropolitan, semua berasa mahal. Sampai-sampai makan pun harus memenejemen. Terkadang sehari makan hanya 2x, kasihaaannn.. terus terkadang supaya lebih hemet terlalu banyak mengonsumsi mie instan akhirnya terjai sakit perut deh.
Makanan di sekitar kosan terkadang juga membosankan lama-kelamaan. Kalau disekitar kosan ku paling banyak yang jualan lalapan. Pokok ngebosenin lama-lama. Gue dua bulan di kosan udah bosen dengan segala jenis makanan yang ada di kota tempat gue menimba ilmu. Sampe-sampe terkena syndrome males makan. Pas pulang ortu pada kaget ngelihat anaknya sedikit gak keurus.

àPokok intinya banyak hal yang gak enak jadi anak kos. Terkadang di kosan ada sejenis makhluk-makhluk tak kasad mata yang ganggu kita. Ini ceritanya…….
“pas malem-malem aku lupa malem apa pokok berdua dengan mantan temen sekamar gue. Pas lagi asik-asiknya becanda tiba-tiba jendela seperti dipukul dengan menggunakan ranting, nada pukulannya konstan. Gue dan temen gue pun diam lama tapi suara itu gak berhenti. Akhirnya sampai gue beranikan diri buat buka pintu kamar. Ternyata di luar kamar gak ada apa-apa. Seteleh pintu kamar gue buka, suara aneh itu juga udah berhenti.
Konon emang di kosan gue agak serem, rumah depan ada setan kecilnya. Kadang nangis, kadang ketewa. Kepalanya botak. Suka lari-lari. Pikir gue itu pasti tuyul, tapi kata narasumber itu bukan tuyul.”
Memang di kosan kita mendapat kebebasan yang absolute. Tapi pernahkah terpikir bahwa kos itu juga semacam pemborosan? Kasihan orang tua kita yang sudah membiayai kita sampai ke Perguruan Tinggi, termasuk menjatah kita selama di kos. Ingatlah jerih payah mereka. Dan bagi kamu-kamu yang merasakan kos di luar kota untuk melanjutkan studi, jangan sia-siakan jerih payah orang tua kamu dengan goblok memenejemen segala-galanya. Tunjukkan kepada orang tuamu kalau kamu patut untuk dibanggakan. Kalau kamu memang benar-benar semangat untuk menggapai cita di Perguruan Tinggi. Dan kamu kelak akan membayar jerih payah orang tua mu dengan segudang prestasi!

NGE-KOS EMANG GAK ENAK! TAPI KITA HARUS MEMBANGGAKAN ORANG TUA SEBAGAI BALAS JASA JERIH PAYAH MEREKA SELAMA INI!
INDONESIA PUNYA GENERASI HEBAT, DAN SALAH SATU DIANTARA MEREKA ADALAH KAMU YANG BERHASIL MEMENEJEMEN SEGALANYA KETIKA NGE-KOS UNTUK MELANJUTKAN STUDI.


**pikiran yang muncul selama satu semester** 

3 komentar:

  1. Sayangnya saya tak bisa merasakannya....
    tapi yang saya rasakan saat ini mungkin menurut saya lebih seru.hhe

    BalasHapus
  2. sepertinya memang enak ngekoss.. ^^

    BalasHapus